Headlines:
DIHARAPKAN SEBELUM MELAKUKAN DEPOSIT MOHON HUBUNGI CS KAMI UNTUK KONFIRMASI REKENING TERBARU KAMI. KAMI TIDAK BERTANGGUNG JAWAB TERHADAP PENGIRIMAN KE REKENING YANG SUDAH TIDAK DIGUNAKAN

dunia sport88 - Bintang asal Argentina itu telah menghadapi banyak kritik sejak pindah ke ibu kota Prancis tahun lalu, yang membuat rekan satu timnya kesal.

Bintang Paris Saint-Germain Neymar mengecam pengkritik rekan satu timnya, Lionel Messi, menyusul kemenangan 4-0 timnya melawan Nantes di Trophee des Champions, Senin (1/8) WIB.

Superstar asal Argentina tersebut adalah tokoh kunci dalam kemenangan trofi pertama PSG musim ini, setelah mencetak gol pembuka dalam kemenangan melawan pemenang Coupe de France musim lalu.

Messi dan Neymar telah menerima banyak kritik musim lalu karena gagal memenuhi harapan para pendukung PSG, tapi mereka berhasil membuat langkah awal yang baik untuk musim 2022/23.

Apa yang dikatakan?

"Saya rasa tidak. Saya pikir orang-orang terlalu banyak bicara," kata Neymar kepada Prime Video. "Mereka tidak tahu apa yang terjadi setiap hari, apa yang terjadi di dalam."

"Leo, ini Leo. Masih Leo, tidak berubah. Tidak, dia terus membuat perbedaan. Dia beradaptasi."

"Jelas bahwa kami berharap semuanya berjalan baik untuk kami bertiga, untuk saya, untuk Leo, untuk Kylian [Mbappe]. Jika kami bertiga baik-baik saja, saya yakin itu baik untuk tim."

DIa menambahkan: "Saya puas, kami bermain dengan sangat bagus. Sangat penting untuk mulai menang. Ini adalah pertandingan yang berakhir dengan trofi. Apa pun yang terjadi, Anda harus menang."

Apa yang diharapkan dari Messi dan Neymar di PSG?

Messi dan Neymar menjadi incaran fans PSG musim lalu di tengah kegagalan Les Parisiens di Liga Champions.

Mereka tersingkir di babak 16 besar setelah menderita kekalahan melawan tim yang akhirnya menjadi juara, Real madrid.

Messi memiliki catatan bagus di kompetisi Eropa saat ia mencetak lima gol dalam tujuh pertandingan, tetapi rekor enam golnya di Ligue 1 membuat banyak orang kecewa meskipun ia membuat 14 asis.

Lebih banyak yang diharapkan dari mantan pahlawan Barcelona kali ini karena PSG ingin merengkuh lebih banyak trofi di bawah manajer anyar Christophe Galtier.

Neymar, yang mencetak dua gol dalam kemenangan melawan Nantes, juga berada di bawah tekanan untuk membuat dampak yang lebih besar di sepertiga akhir lapangan setelah menyelesaikan musim 2021/22 dengan 13 gol dan enam asis di Ligue 1.