Headlines:
DIHARAPKAN SEBELUM MELAKUKAN DEPOSIT MOHON HUBUNGI CS KAMI UNTUK KONFIRMASI REKENING TERBARU KAMI. KAMI TIDAK BERTANGGUNG JAWAB TERHADAP PENGIRIMAN KE REKENING YANG SUDAH TIDAK DIGUNAKAN
Pochettino Sempurna Untuk Manchester United - Setan Merah Tak Boleh Abai Lagi

dunia sport88 - Setelah melewatkan kesempatan untuk Poch pada 2019, United kini dapat menjadikannya pengganti ideal Solskjaer.

Pencarian Manchester United untuk pengganti Ole Gunnar Solskjaer bisa menjadi proses yang panjang dan sulit, dan tentu saja tanda-tanda awalnya tidak bagus.

Mempekerjakan caretaker, Michael Carrick, yang belum berpengalaman tentu saja merupakan pendekatan baru.

Tapi Ed Woodward mungkin bisa kembali bekerja. Dua tahun setelah United memutuskan untuk tidak merekrut Mauricio Pochettino, mereka mungkin diberi kesempatan untuk memperbaiki kesalahan tersebut.

Seperti diwartakan GOAL pada Minggu lalu, pelatih Paris Saint-Germain itu tertarik untuk pindah ke Old Trafford, dan bisa segera didatangkan, yang pada gilirannya akan menyatukan enam bulan yang berantakan bagi Setan Merah.

Pochettino ke United sangat masuk akal. Ini adalah penunjukan yang seharusnya dilakukan klub pada musim panas 2019, ketika Solskjaer ditawari pekerjaan secara permanen hanya beberapa bulan sebelum bos asal Argentina itu dipecat Tottenham Hotspur.

Woodward harus membuat keputusan yang tepat kali ini, dan tidak boleh ditunda. Apalagi Poch dilaporkan tidak betah di Paris.

Pochettino adalah seorang pelatih yang mengharapkan kesetiaan dan kerja keras dari para pemainnya, yang mengharapkan kontrol lebih luas di klub tempat dia bekerja, dan yang mempromosikan pemain muda di atas ego.

Tidak satu pun dari hal-hal itu yang mungkin terjadi di PSG yang bertabur bintang, bahkan keunggulan 11 poin di puncak Ligue 1 tidak dianggap cukup baik oleh sebagian orang.

Sebagai gantinya, untuk menilai apakah dia akan menjadi manajer United yang oke, dan untuk menganalisis apa yang akan dia bawa ke Old Trafford, kita harus melihat kembali masa transformasinya di Spurs.

MODERNITAS POCH DIBUTUHKAN UNITED

Sebelum kita masuk ke rincian preferensi taktis Pochettino, perlu dicatat bahwa apa yang dibutuhkan United lebih dari segalanya adalah ahli taktik modern; seorang pelatih dengan keahlian dan pelatihan elite untuk membawa klub sejajar dengan Chelsea, Liverpool, dan Manchester City di garis depan gaya mainan modern.

United kekurangan banyak hal di bawah Solskjaer, yang pembinaannya—dengan kata lain—tidak jelas. Satu contoh, dia dilaporkan tidak benar-benar melatih pressing, melainkan mengharapkan para pemainnya untuk menyelesaikan sendiri hanya dengan menutup lawan yang terdekat dengan mereka.

Pola acak United dan ketidakdisiplinan posisi selama tiga tahun terakhir sangat kontras dengan ketepatan yang dilatih oleh Jurgen Klopp, Pep Guardiola, dan Thomas Tuchel.

Pochettino dapat, dan akan, mengikuti ketiganya. Sebagai murid Marcelo Bielsa, dia sangat menuntut para pemainnya, melatih mereka tepat di mana harus berdiri dan bergerak, mengatur secara kolektif baik dari saat penguasaan bola atau saat kehilangan bola.

Poin terakhir yang disebut adalah sisi pembeda bagi pelatih modern. Sepakbola sekarang hampir melulu tentang penguasaan bola. Itulah tingkat kecanggihan dan struktur yang bisa diberikan Pochettino kepada Manchester United.

CETAK BIRU TAKTIK POCHETTINO

Spurs asuhan Pochettino, dalam kondisi terbaiknya, terbilang sensasional untuk ditonton. Ide dasarnya adalah membangun secara bertahap dari belakang, dengan strategi komprehensif untuk menciptakan segitiga yang rapi di atas lapangan, sebelum tiba-tiba mengubah tempo dan memainkan umpan vertikal tajam melalui lini tengah.

Hal ini dicapai dengan garis pertahanan yang tinggi dan bentuk serangan yang mengerucut (biasanya 4-2-3-1), full-back melebar sehingga gelandang dan pemain depan semua bisa masuk ke setengah ruang pertahanan lawan dan ke daerah nomor 10.

Rotasi posisi biasa terjadi saat striker turun, pemain nomor 10 berlari di belakang, pemain sayap melakukan membuka ruang, dan bek tengah membawa bola keluar dari pertahanan.

Dengan tetap kompak dalam sistem tersebut, Spurs memiliki beberapa opsi umpan pendek untuk memainkan sepak bola satu sentuhan cepat, yang seringkali menarik lawan ke satu sisi lapangan sebelum melambungkan bola dengan diagonal panjang kepada bek sayap yang tidak terjaga di sisi lain.

Kekompakan dan garis tinggi pertahanan saat menguasai bola ini tentu saja diimbangi dengan tekanan yang kuat.

APAKAH BAKAL COCOK UNTUK SKUAT UNITED?

Dengan perubahan tempo yang cepat, penekanan pada permainan vertikal, dan tekanan, jelas tidak semua pemain bisa cocok dengan metodologi Pochettino.

Sulit untuk melihat seseorang seperti Paul Pogba—yang dalam performa terbaiknya bermain di blok rendah, dengan optimis dalam melakukan serangan balik—bisa cocok. Itu seharusnya tidak terlalu menjadi perhatian, mengingat dia diperkirakan akan meninggalkan klub akhir musim ini.

Cristiano Ronaldo lebih menjadi masalah.

Minim tekanan telah merusak Solskjaer musim ini, dan tidak mungkin sistem yang lebih menuntut akan sesuai untuk megabintang asal Portugal itu, yang akan memberi Pochettino kilas balik dalam teka-teki skuat PSG saat ini.

Pekerjaan bagus Edinson Cavani di area yang lebih dalam membuatnya menjadi striker yang lebih ideal bagi Pochettino, namun Ronaldo tetap tidak bisa dikesampingkan.

Di lini defensif, United tidak memiliki bek sayap yang cepat atau dengan visi menyerang yang mereka butuhkan, itu akan jadi prioritas utama mereka pada bursa transfer mendatang. Tawaran lain untuk mendatangkan Kieran Trippier—mantan asuhan Pochettino di Spurs—masuk akal sebagai pembelian ekspres di Januari nanti.

Pochettino juga akan mencari penyerang yang lebih bernuansa playmaking, karena skuat United saat ini terlalu bergantung pada pemain sayap yang cepat. Sistem Poch membutuhkan pemain sayap yang bisa bertukar posisi di kanan dan kiri untuk bermain lebih seperti pengatur serangan.

Namun, sisi positifnya, Fred bisa benar-benar hidup mengingat kelincahan dan ketegasan dalam penguasaan bola yang kita lihat ketika gelandang asal Brasil itu di Shakhtar Donetsk.

Itu mungkin terdengar tidak masuk akal bagi pendukung United, tapi ada alasan Guardiola ingin dia menggantikan Fernandinho di Manchester City.

Di tempat lain, Jesse Lingard bisa berkembang dalam peran seperti Dele Alli, atau sebagai pemain sayap yang menempati posisi sentral; Jadon Sancho memiliki kecepatan untuk unggul di sisi kanan; dan Marcus Rashford adalah penyerang pekerja keras dan eksplosif yang sangat membutuhkan fokus taktis.

Bakat sang pemain tidak pernah diasah dengan baik dan, dengan di bawah bahu Pochettino, Rashford bisa mencapai level baru

Banyak pemain muda Setan Merah berpeluang menikmati gaya manajemen Pochettino, membentuk ikatan yang erat dan menikmati kesempatan mereka untuk tampil mengesankan. Setelah membawa banyak produk akademi di Spurs, pelatih asal Argentina itu akan berkembang pesat dalam memanfaatkan apa yang ditawarkan Carrington.

Tapi mungkin lebih dari siapapun, Donny van de Beek akan menjadi orang yang harus diperhatikan.

Gelandang asal Belanda—yang bermain bagus dalam penampilan langka selama 45 menit dalam laga terakhir Solskjaer di Watford—adalah pemain yang rasanya cocok bagi Pochettino: fantastis di ruang sempit, mata yang tajam untuk menyodorkan umpan vertikal, dan kepekaan posisi yang tajam tentang kapan untuk mendorong permainan ke depan dalam penguasaan bola dan kapan harus berlari melampaui striker.

Van de Beek akan menjadi pusat revolusi - dan simbol gap besar antara Solskajer dan Pochettino. Nama yang disebut pertama tidak cukup baik untuk memahami Van de Beek.

Terlepas dari masalah Ronaldo, skuat United secara mengejutkan hampir cocok untuk taktik Pochettino. Sang pelatih memiliki kepribadian, pengalaman, dan kecerdasan untuk menjadi manajer Manchester United yang luar biasa.

Woodward sudah membuat kesalahan dengan melewatinya sekali. Saat ini, dia tidak harus melakukannya lagi.